Warteg Masa Gitu

Punya belahan jiwa dari benua biru yang lagi belajar bahasa indonesia tuh kadang suka membawa kebahagian sendiri. Kadang kalo lagi berantem aja ni jadi suka pengen ketawa dan jadi luluh lagi ga jadi ngambek :/ bete. Untuk ukuran bule, boleh dibilang doi udah intermediate 3 deh. Udah banyak kosa kata yang doi hafal. Doi belajar sendiri tanpa gue ajarin. Belajar dari kejadian sehari-hari dan juga alam XD. Setiap dengar kata baru doi akan catet di buku kecilnya. Seperti kejadian beberapa hari lalu. Doi lagi suka makan ikan. FYI, belahan jiwa sukanya makan di Warteg atau tempat makan yang prasmanan gitu. Bule kok makan di warteg ya? hahaha. Menurut dia, tiap liat makanan banyak gitu kayak lagi ada acara makan bareng keluarga, segala macam makanan ada XD. Tapi tetep dia selalu maunya di warteg yang bersih dan bagus tempatnya.

Balik lagi ke doi sekarang demen makan Ikan, segala macam ikan yang ada diwarteg atau rumah makan atau restoran, pasti doi tanya nama ikannya apa, hidupnya dimana, berapa harga sekilonya…. pertanyaan sedetail mungkin deh. Kadang kezel jawabnya!! soalnya doi suka ga puas sama jawaban gue. Ya keles masa iya gue harus tau harga sekilonya. Ngok. Semua nama-nama ikan adalah vocab baru buat dia. Kejadian siang ini di warteg pun gak jauh dari soal Ikan, nama ikan yang belakangan ini dia hafalin.

Patjar : Honey, i will order ya, Kamu yakin tidak mau makan?

Gueh : iya

Patjar : *ngomong ke mas warteg* Mas, mau nasi setengah saja, sayur sop, orek tempe, tahu yang tidak pedas dan ikan Kon**

Mas warteg pun tertawa simpul, begitu juga dengan beberapa pengunjung disana.

Patjar : honey, aku ada salah ya?

Gueh : iya, Ikan Tongkol yang benar, Kon** itu tit*t yank. XD

Patjar : wah i said jorok thing. Maigad. Mas maaf saya dulu — instead of tadi, he always say tadi dengan dlu — bilang jorok.

Mas warteg masih dengan senyum simpul pramukanya tetep calm.

Tiba tiba dong, ada gelas jatoh dan ibu kasir dari warteg terkejut yang berulang ulang sambil bilang “eh kon** eh kon** ~~~~~“

Kemudian warteg pun menjadi ramai oleh tawa para pencari makan dan membuat suasana warteg menjadi bahagia. Karena setelah kejadian itu mereka jadi pada ngobrol meski ga kenal satu sama lain…

Dan gue cuman bisa AUK AHHHHH!! hahaha..

#wartegmasagitu #ngok

Salam sayang

-S.A.O-

Tukang Parkir : Terus…Terus..Teruss!

Wah..sudah lama tidak tulis blog… Zzzzz… Kayaknya mang gue angot-angotan dah nulis blog hahha… Anyway, gue mau cerita.

Beberapa waktu lalu, seperti biasa, gue dan mas belahan jiwa suka jalan jalan. Kita suka gunain motor – karena kita punyanya motor sik :)) – gue sebagai pengemudi dan kekasih duduk dibelakang sebagai navigator. Ohya kita bedua ga pernah apal jalan jadi selalu beharap pada google maps or waze. Tapi yang bikin kezel adalah kita masih aja tetep nyasar meski udah ada arahnya :/ sampe pada akhirnya kita berdua ribut sendiri. Karena setiap dia kasih intruksi, gue selalu salah belok atau muter.

Patjar : Honey!! Lurus means straight right?!!

Gueh : iya!!

Patjar : and Terus means backward?!

Gueh : NOOOH!!

Patjar : in parkir, tukang niya — read nya — always say “Terus Terus Terus´´ and driver niya always parking backward. So! Terus means Backward!

Gueh : Noooh! salah sayang!

Patjar : No! i think kamu harus sekolah lagi honey!

Gueh : diiih!! minta di belokin ke imigrasi trus gue aduin wna ilegal ni laki! KEZELLL!!

Dan pada akhirnya kita berdua bete-betean. Meski setelahnya kita baekan sik hahaha dan sampe ketempat tujuan. Tapi tetep ajaaaaa gegara tukang parkir! lakik gua kan jadi salah arti! ngok!

hmmm harusnya ni persatuan tukang parkir harus di beri training atau seminar P4 nih untuk mengganti kata Terus jadi MUNDUR! MUNDUR! MUNDUR!!

Salam Sayang

-S.A.O-

 

Serba Serbi Perpanjang Visa WNA

image

Tetiba-an gue pengen posting sesuatu yang mungkin dari pengalaman ai bisa dijadikan pelajaran buat yang baca.. Sekali kali jadi berguna buat bangsa ye kan ~~ *padahal informasinya juga ga penting penting amat* πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi this time, gue pengen ceritain haru biru ngurusin visa sosial budaya buat WNA. Ai kasih intro dulu, jadi ai ni punya patjar yang udah 3 tahunan gitu dee ~~ selama ini gue sponsorin dia untuk stay di Indonesia. Sengaja ga pake agen, karena apa? Karena ai tak mendukung praktik praktik korupsi dan sebagainya!! πŸ˜‚πŸ˜‚ *sok idealis*. eh tapi bener, Gue lulusan ilmu pemerintahan masa udah berkoar koar di setiap jawaban midtest sama uas tiap ada soal korupsi, ai juga yang melakukan. Demi Indonesia yang lebih baik tsaayyy ~~~ *ya keles malah curhat politik*

Back to the topic. Jadi ~~~ selama indes yes, patjar gue tuh gunain visa sosial budaya 60 days yang artinya he can extend 4 times in Indonesia and ga perlu keluar Indonesia untuk extendnya. Yup ini single entry visa. Jadi klo pake ini ga bisa deh tuh ye keluar kluar Indonesia. Ya bisa sik, masa iye ga bisa, cuma kalo udah keluar brati sisa hari visa dia bakal angus, dan kalo mau masuk Indonesia lagi ya harus apply lagi cyin ~~

Patjar ai ga kerja di Indonesia, karena dia freelance dari kantor lama doi dan kerjanya bisa kerja dimana aja yang penting koneksi internet kenceng. Klo udah itu hubungan gue pun aman tenang damai πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Karena klo sinyal jelek doi mere mere mele* ngok kezel! *sobekin visa nya*. Selama kurang lebih dua tahun ini, setahun pernah LDR-an gitu cyin, patjar ai udah cobain 3 macam visa. Berikut ai jelasin berdasarkan pengalaman, seminim nya, klo semaksimal nya buka aja Web imigrasi πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Visa Turis

Visa turis tau dong ya ~~~ masa berlakunya 30 hari. 30 hari ini diitung dari hari pertama dia dateng. Pas dicap di imigrasi bandara, dah keitung deh tuh ye masa berlakunya. Kalo udah abis ya mau gamau ya harus mau dong! S/He has to go out dari Indonesia. Visa turis ini ada yang udah gratis bagi WNA negara negara tertentu dan ada yang tetep harus bayar. Ini link list nya yes Wikipedia. Biasanya di imigrasi nanti WNA tuh bejo-bejoan.Β Kadang kalo udah free disuruh lewat aja, kadang ada yang kalo lagi apes bakal ditanya dan harus nunjukin tiket balik. Patjar ai gunain ini 3 kali dan hasilnya dia termasuk orang orang yang dilindungi cinta dari gua ~~~~ doi terbebas dari pertanyaan mana tiket baliknya oleh mas mas imigrasi. :’)

Cara dapetin visa turis : ya dateng aja ke Indonesia, nanti di bandara bakal dikasih visa nya XD

Visa On Arrival

Kalo visa ini berlaku juga hanya 30 hari, tapi bisa di renewal satu kali tanpa harus keluar Indonesia. Visa ini berbayar yes $ 35. Jadi tuh WNA bisa tinggal dah selama kurang lebih 2 bulan maksimal di Indonesia. Ai pernah tuh ya baca gonjang ganjing seoarang traveller terkenal pernah posting dan emosi yang mengarah ke imigrasi bandara karena ngebelain temennya yang bule dari Turki apa ya lupita akika cyin, pokoknya di list WNA ini termasuk ke negara yang free visa 30 hari. Bule ini diharuskan membayar VoA sama pihak imigrasi. Mere mere si traveller itu bro! tapi ternyata katanya juga, si bule ketika ditanya tiket balik doi ga bisa nunjukin makanya petugas imigrasi menyarankan doi membayar siapa tau doi mau lebih lama dari 30 hari. Ya tau kan kadanga kebanyakan sik namanya traveler2 gitu kan suka suka ya mau balik kapan ye kan ~~~ gatau dah gimana sebenernya haha.. Tapi menurut ai sik, kayak yang gue tulis di Visa Turis, hal keberuntungan dewi fortuna seseorang kan beda-beda yes. Jadi mungkin ni bule lagi apes aja kena pertanyaan itu πŸ˜€ Tapi lagi ada hal negativ nya juga siy, harusnya imigrasi juga lebih informatif menjelaskan. Ketika ada WNA masih di garis terdepan harusnya petugas tuh ramah menyapa “Mau VoA atau hanya visa turis?” kan pasti pas discan kluar ya tuh list negara ini free visa blablabla di komputernya ya… ya gatau juga sik gue ga pernah kerja diimigrasi πŸ˜€ ya gitu deee ~~

Cara dapetin VoA : samma kayak visa turis, nanti di bandara imigrasi, kalau mau voa harus bayar $35, pas renewal visa nya, bisa dateng ke imigrasi terdekat dia berada. Disana nanti minta aja ke mba/mas imigrasi. Kelengkapan dokumen : Passport, copy tiket balik (bisa pake dummy ticket gitu kok) Β udah. gitu aja. Biasanya wna bisa balik 1-3 kali ke imigrasi. Pertama apply, Kedua dateng buat foto, ketiga baru dikasih deh Passportnya. Bagi WNA yang emang nantinya pengen extend better minta VOA keimigrasi pas dia dateng.

Anyway ~~ segini dlu yes hahahaha nanggung gak sik! padahal tinggal satu visa lagi yang gue mau jelasin tapi gue mau pergi dlo nih.. party! saelah sok asik! XD ngok. Bukan gitu juga sik, soalnya kalo sosial budaya rada emosi kadang klo mo jelasinnya juga. Karena ya itu haru biru ai nanti ai ceritakan di next page aja ya. Blog kepanjangan juga males baca, iya ga sik?? iya in aja ye kan ~~~ XD MUAH.

Salam Sayang

-S.A.O-

 

 

Posted from Lubuk hati yang terdalam

Goose for Agus

Kronologiin dlu ya:

Gue itu kerja as Personal Assistant dari WNA yang melakukan bisnis di Ubud. Team kita ga banyak, cuman ada 4 orang aja yang kerja di Bali, si Bos dan copywriter itu bule, yang satu lagi orang Bali, namanya Agus. Suatu ketika si Agus ni kecelakaan dan udah beberapa hari ga masuk sampe gue pun lupa kalo team kita berkurang satu πŸ˜€ karena ai fokess sekali dalam bekerja sampe lupa semuanya.. saikk kan.. ngok. Kebetulan si copywriter ini baru aja join di team dan baru ketemu Agus sekali.

Copywriter : Siti, How is goose?

Guah : Goose? I never seen goose around here, have you?

Copywriter: nop..but last time you said he had accident.

Guah: Goose? accident? :O where? *perasaan kagak pernah denger ada liat angsa dah disini*

Copywriter : yes, you said to me. Motorcycle accident Siti! Goose the guy who living in that house Siti.

Gueh : MASYA ALLAH!! AGUS NYETTT NAMANYA!! AGUS BUKAN GOOSEE!! ngok

Tapi Agus ini memang punya dua nama panggilan bos manggilnya August, dan si copywriter ini tetep keukeuh manggilnya Goose :)) . Ngok. Karepmu ndesh!

 

Salam Sayang

-S.A.O-

 

Posted from Lubuk hati yang terdalam

 

 

 

Puasa oh Puasa.

Di timeline social media gue, banyaakkk banget tentang seorang ibu yang terkena razia satpol pp karena berjualan disiang hari. Banyak kaum pembela kebebasan berkomentar, kaum agamis berkomentar. Tapi jangan sedih di blog gue ini, gue ga bikin petisi ataupun komentar tentang itu,tapi gue cuman mau tulis diary gue aja.. huehuehe.. cusss..

Untuk pertama kalinya, gue menjalankan ibadah puasa di kota Ubud, Bali. Asal kalian tau ya rasanya bwedaaa ~~~~ πŸ˜€ kalo dulu pernah ngerasain puasa di Jakarta dan Semarang, dimana mayoritas penduduknya muslim semua, euforia ramadhan sunggu terasa. Disini udah tahu kan ya mayoritas apaaa ~~~ Hindu laaah.. Ngok.. Ubud sama Denpasar aja beda rasanya, pernah ngabuburit ke Denpasar, disana masih banyak masjid, masih bisa dengar adzan. Malah kemaren pas masuk Mall Galeria, di Matahari store nya lagu yang diputar lagu lagu islami. Bagaimana dengan di Ubud?

Asal kalian tau yes, di Ubud masjid ada cuman satu namanya Ubudiyah, adanya di Peliatan, Ubud. 10 menit dari Ubud Center. Gue tau itu juga gegara ada ibu ibu pake mukena naek motor di jam taraweh. Langsung aja itu ibu gue buntutin karena selama 4 bulan tinggal di Ubud ai belum pernah tahu dan liat yang namanya masjid. πŸ˜€ tapi gue nya ga taraweh hueheuheu soalnya ga bawa mukena juga.. ngek XD huehue.. Dulu sebelum aware adanya masjid, kayaknya ga pernah yang namanya denger suara adzan. Gue tinggal kurang lebih ya itu 10-15 menit dari masjid itu. Jadi ya wajar siy kadang suka ga denger adzan πŸ˜€ lumance jauh juga cyin… hehe..

Tapi jangan sedih, orang Hindu tuh juga punya panggilan sembahyang. Tri Sandhya nama nya. Doa ini dikumandangkan dari pura setiap jam 6 pagi, 12 siang dan 6 sore, bahkan di TV lokal setiap jam ini juga ditayangkan doa nya. Seengga-engga nya waktu sembahyangnya orang Hindu sama dengan jam jam sholat nya orang Islam juga. Jadi gua bersyukur juga sebagai pengingat sholat ai terutama kalo Tri Sandhya ini udah berkumandang jam 6 sore, pertanda waktu magrib (buka puasa) sudah dekat, jadi sudah waktunya menyiapkan es teh manis yang semanis gue :”> ngok

Bagaimana dengan cobaan? Jangan sedih juga, godaan banyak bangettt ga cuman warung makan kayak warungnya bu Saenih. Etdah semua disini mah buka seperti biasa. Ngeliat bule bule makan es krim sambil jalan, bau sate semerbak dari warung makan, minuman dingin melambai lambai dari kulkas mini market, belum lagi aurat aurat bule pada kemana mana. Tapi apa, justru nikmatnya puasa disitu. Bisa menahan godaan. TSEDAPPP kan gue. huahuahua. Dan alhamdulillahnya lagi even bos gua ngasih keluasaaan gue untuk istirahat siang more longer than usual. Katanya dia takut gua pingsan karena ga makan seharian.. huehuehue. jadi biasanya gue tidur siang gitu.. hehe.. saik kan yes~~~ Hari hari disini berjalan kayak biasa aja. Gada pengurangan jam kerja, ga kerasa banget lah pkoknya kalo lagi Ramadhan. Pernah hampir batal gegara cuaca panas banget dan harus wara wiri dijalanan. tapi sang patjar mengingatkan “5 hours more, you can do it sayang!” :’) sampe terharu di semangatin patjar yang notabene bule dan dia pun lagi belajar puasa meski setengah hari.

Tapi justru itu nikmatnya puasa, puasa itu hanya kita sendiri yang merasakan. Rasa syukur yang kita rasakan orang lain takkan pernah tahu. Ibadah yang tulus kita laksanakan pun orang lain takkan tahu. Allah yang Maha Tahu. Mau dimanapun menjalankan puasa, di kota mayoritas muslim, atau non muslim, yang penting niatnya “Nawaitu shouma ghodin β€˜an adaa-i fardhi syahri romadhoona haadzihis sanati lillaahi ta β€˜aala.” Amiin

Demikian yang bisa sampaikan, kalo mau lebih jauh lagi, message aja, nanti dijelaskan lagi diary nya πŸ˜€

wassalamualaikum.wr.wb

Dari Lubuk hati yang paling dalam

-S.A.O-

 

 

Amurat dan Aurat

image

Sore kemarin, kami iseng pengen pergi ke Pasar Seni Ubud. Meski udah berkali-kali kesana, tapi kami tetap kesana 😂. Tiba tiba ketemu sama mba yang ada di foto ini. Kemudian sang patjar berujar :

Patjar : honey amurat dia banyak bangget
Gueh: hah? Mana? *reflek yang gue liat langsung kaki dia, karena at that moment gue mikir amurat = asam urat = varises* 😂😂 I know gue salah namanya spontan 😂😂
Patjar : itu body niya (doi klo bilang – nya selalu niya)
Gueh: ohalah 😂😂 Aurat yank bukan amurat. Tapi dia seksi yank. I want same baju seperti dia! *gue pura pura mau masuk toko baju*
Patjar : bukan bukan, tidak boleh honey. Nanti kamu masuk angin (kalo pake baju kayak mba nya). I think now I know why Islam tidak boleh buka aurat banyak di jalan jalan karena nanti sakit masuk angin *muka serius*
Gueh : 😂😂😂😂😂😂😂 iye pak iye.. *gua rasa laki ai kebanyakan makan orek tempe di warung muslim Jawa Timur sekitaran ubud dah 😂😂*

Sekian cerita sore kemarin :):):)

Salam sayang
-S. A. O –

Posted from Lubuk hati yang terdalam

“Kiri ya Pah”

Lagi liat liat path sendiri, ternyata banyak juga kejadian kejadian yang udah gue post di akun private akika πŸ˜€ mungkin nanti akan banyak yang gue rewrite lagi disini.. itung itung biar perbanyak isi di blog ahahahay.. yuk mareee.. mungkin salah satu nya ini. cekidot sis bro..

Kejadiannya ini kalo diinget bikin malu malu kucing gitu. Waktu itu gue lagi naek angkot APB 03 jurusan Pasar Perumnas – Pupar, balik kerja, udah fasti lelah nya tak terkira jadi kekhilafan 96% pasti terjadi kalo sedang lelah. Didalam angkot ada gue, dan ada 4 orang lainnya yang roman romannya juga pada balik kerja. Sebenernya jarak tempuh dari tempat gue nyetopin angkot ke rumah ga terlalu jauh, cuman karena gua males jalan kaki gue memutuskan naek angkot aja. Ketika akan sampai ditempat tujuan, udah pasti harus ngasih tanda kan ya ke supir nya, biasanya kalo di angkot Jakarta siy tandanya bisa dengan ngetuk ngetuk atap angkotnya, atau dengan verbal contoh umumnya bilang “kiri ya bang”. Di angkot kali ini gue memutuskan pake cara verbal.Β  Tapi ya kadang persoalan mau setopin angkot suka ragu deh mau pake cara yang mana, kadang suka bikin degdegan juga kayak mau minta restu orang tua dari hubungan dua negara yang gue sedang jalani ini… ya keles jadi curhat.. ngok..Singkat cerita, gue udah mau sampe, dan yaitu gue memutuskan dengan cara verbal, dan terucaplah :

“Kiri ya Pah” — sesaat tertegun.

sedetik dua detik gue tak sadar apa yang sudah terucap dari lidah tak bertulang ini. Hingga gua tersadar oleh keempat penumpang yang mandang dan tersenyum kepada gue. Ingin rasanya melakukan pembelaan dan klarifikasi ke semua penumpang “maksud saya Kiri ya Bang” tapi itu cuman dalam hati aja dan dalam hati juga berdoa mudah-mudahan si bang supir kagak denger. Ketika angkot sudah berhenti dengan pasti, gue pun memberikan ongkos kepada sang supir. Tanpa dinyana, sang supir pun berucap ,

“Hati-hati ya MAH” *sambil tersenyum sumringah*

o_O gue sedikit terharu ketika angkot itu perlahan meninggalkan gue yang sedikit terpaku. Dan didalam keterpakuan gue baru menyadari ternyata supir angkot itu lebih peka daripada “papa jahat.3gp”. NGOK. BYE

 

Salam sayang.

-S.A.O-

Kepercayaan kang tahu gejrot.

Kala itu di waktu senja, matahari masih menerangi kota Ubud, Bali, datanglah sang patjar dengan muka tersungut bete.

Gue: kenapa kamu looks bete?
Patjar: aku bete dengan tukang tahu kuah onion (tahu gejrot maksudnya)
Gue: 😮 what happened?
Patjar : when I wanted to pay dia berbohong
Gueh: bohong apa?
Patjar: harga ofc, he said very soft “twenty ribu” And I said to him how much? He said 20rb. I said jangan bohong, and then later he said 10rb. But I saw ada ibu only paid 5 ribu
Gueh : but did u pay him 10rb?
Patjar : ofc not, aku sudah bete. So i didn’t take his tahu. They are fuckin asshole. *sambil kezel nya kezel banget*
Gueh: yaudah sabar ya honey πŸ™‚ *sok nenangin*
Patjar : but start sekarang aku tidak percaya any tukang!

Pelajaran yang bisa diambil adalah Jangan lah kau lukai kepercayaan seseorang karena kepercayaan itu tak semurah harga tahu gejrot di jalanan atau di carrefour.

Salam sayang
– S. A. O –

Posted from Lubuk hati yang terdalam