Warteg Masa Gitu

Punya belahan jiwa dari benua biru yang lagi belajar bahasa indonesia tuh kadang suka membawa kebahagian sendiri. Kadang kalo lagi berantem aja ni jadi suka pengen ketawa dan jadi luluh lagi ga jadi ngambek :/ bete. Untuk ukuran bule, boleh dibilang doi udah intermediate 3 deh. Udah banyak kosa kata yang doi hafal. Doi belajar sendiri tanpa gue ajarin. Belajar dari kejadian sehari-hari dan juga alam XD. Setiap dengar kata baru doi akan catet di buku kecilnya. Seperti kejadian beberapa hari lalu. Doi lagi suka makan ikan. FYI, belahan jiwa sukanya makan di Warteg atau tempat makan yang prasmanan gitu. Bule kok makan di warteg ya? hahaha. Menurut dia, tiap liat makanan banyak gitu kayak lagi ada acara makan bareng keluarga, segala macam makanan ada XD. Tapi tetep dia selalu maunya di warteg yang bersih dan bagus tempatnya.

Balik lagi ke doi sekarang demen makan Ikan, segala macam ikan yang ada diwarteg atau rumah makan atau restoran, pasti doi tanya nama ikannya apa, hidupnya dimana, berapa harga sekilonya…. pertanyaan sedetail mungkin deh. Kadang kezel jawabnya!! soalnya doi suka ga puas sama jawaban gue. Ya keles masa iya gue harus tau harga sekilonya. Ngok. Semua nama-nama ikan adalah vocab baru buat dia. Kejadian siang ini di warteg pun gak jauh dari soal Ikan, nama ikan yang belakangan ini dia hafalin.

Patjar : Honey, i will order ya, Kamu yakin tidak mau makan?

Gueh : iya

Patjar : *ngomong ke mas warteg* Mas, mau nasi setengah saja, sayur sop, orek tempe, tahu yang tidak pedas dan ikan Kon**

Mas warteg pun tertawa simpul, begitu juga dengan beberapa pengunjung disana.

Patjar : honey, aku ada salah ya?

Gueh : iya, Ikan Tongkol yang benar, Kon** itu tit*t yank. XD

Patjar : wah i said jorok thing. Maigad. Mas maaf saya dulu — instead of tadi, he always say tadi dengan dlu — bilang jorok.

Mas warteg masih dengan senyum simpul pramukanya tetep calm.

Tiba tiba dong, ada gelas jatoh dan ibu kasir dari warteg terkejut yang berulang ulang sambil bilang “eh kon** eh kon** ~~~~~“

Kemudian warteg pun menjadi ramai oleh tawa para pencari makan dan membuat suasana warteg menjadi bahagia. Karena setelah kejadian itu mereka jadi pada ngobrol meski ga kenal satu sama lain…

Dan gue cuman bisa AUK AHHHHH!! hahaha..

#wartegmasagitu #ngok

Salam sayang

-S.A.O-

Advertisements

Tukang Parkir : Terus…Terus..Teruss!

Wah..sudah lama tidak tulis blog… Zzzzz… Kayaknya mang gue angot-angotan dah nulis blog hahha… Anyway, gue mau cerita.

Beberapa waktu lalu, seperti biasa, gue dan mas belahan jiwa suka jalan jalan. Kita suka gunain motor – karena kita punyanya motor sik :)) – gue sebagai pengemudi dan kekasih duduk dibelakang sebagai navigator. Ohya kita bedua ga pernah apal jalan jadi selalu beharap pada google maps or waze. Tapi yang bikin kezel adalah kita masih aja tetep nyasar meski udah ada arahnya :/ sampe pada akhirnya kita berdua ribut sendiri. Karena setiap dia kasih intruksi, gue selalu salah belok atau muter.

Patjar : Honey!! Lurus means straight right?!!

Gueh : iya!!

Patjar : and Terus means backward?!

Gueh : NOOOH!!

Patjar : in parkir, tukang niya — read nya — always say “Terus Terus Terus┬┤┬┤ and driver niya always parking backward. So! Terus means Backward!

Gueh : Noooh! salah sayang!

Patjar : No! i think kamu harus sekolah lagi honey!

Gueh : diiih!! minta di belokin ke imigrasi trus gue aduin wna ilegal ni laki! KEZELLL!!

Dan pada akhirnya kita berdua bete-betean. Meski setelahnya kita baekan sik hahaha dan sampe ketempat tujuan. Tapi tetep ajaaaaa gegara tukang parkir! lakik gua kan jadi salah arti! ngok!

hmmm harusnya ni persatuan tukang parkir harus di beri training atau seminar P4 nih untuk mengganti kata Terus jadi MUNDUR! MUNDUR! MUNDUR!!

Salam Sayang

-S.A.O-