Ekstrak Kulit Manggis

image

Malam itu, di villa yang hanya dihuni 3 bule dan satu Indonesia, gempar dengan teriakan dari bule bernama Heidi. Sampe semua berkerumun di dapur.

Heidi : sitiiiiiii!!! It’s so horrible!!
*asal pada tahu gue tuh jagoan di villa ini apa apa pasti manggilnya gua* ngok

Gue : *lari dari kamar ke dapur* What happen?
Heidi : *uwak uwekan* what the fuck is this? *sambil nyerahin buah kayak sawo tapi warna nya ungu*
Gue : what is this? *trus dia nunjuk manggis di plastik yang dia beli tadi pagi*  This is mangosteen.
Heidi : why so bitter??!!!
Gueh : YAIYALAH PAIT LO MAKAN KULITNYA!!  😂😂😂😂😂 ternyata di peeling sama dia tuh kulit manggis dan dikira makannya kayak apel gitu yang bisa di slice pake pisau trus di makan langsung dari pisau nya. *coba bayangin deh*

Heidi ini bule yang baru pertama kali menginjakkan kaki ke Indonesia, jadi harap maklum aja. Dia mungkin belum pernah lihat iklan Mastin. Mungkin Mastin nanti mau endorse Heidi. Silahkan hubungi saya 😂😂😂😂😂

Salam sayang
-S. A. O-

Posted from Lubuk hati yang terdalam

Goose for Agus

Kronologiin dlu ya:

Gue itu kerja as Personal Assistant dari WNA yang melakukan bisnis di Ubud. Team kita ga banyak, cuman ada 4 orang aja yang kerja di Bali, si Bos dan copywriter itu bule, yang satu lagi orang Bali, namanya Agus. Suatu ketika si Agus ni kecelakaan dan udah beberapa hari ga masuk sampe gue pun lupa kalo team kita berkurang satu πŸ˜€ karena ai fokess sekali dalam bekerja sampe lupa semuanya.. saikk kan.. ngok. Kebetulan si copywriter ini baru aja join di team dan baru ketemu Agus sekali.

Copywriter : Siti, How is goose?

Guah : Goose? I never seen goose around here, have you?

Copywriter: nop..but last time you said he had accident.

Guah: Goose? accident? :O where? *perasaan kagak pernah denger ada liat angsa dah disini*

Copywriter : yes, you said to me. Motorcycle accident Siti! Goose the guy who living in that house Siti.

Gueh : MASYA ALLAH!! AGUS NYETTT NAMANYA!! AGUS BUKAN GOOSEE!! ngok

Tapi Agus ini memang punya dua nama panggilan bos manggilnya August, dan si copywriter ini tetep keukeuh manggilnya Goose :)) . Ngok. Karepmu ndesh!

 

Salam Sayang

-S.A.O-

 

Posted from Lubuk hati yang terdalam

 

 

 

Puasa oh Puasa.

Di timeline social media gue, banyaakkk banget tentang seorang ibu yang terkena razia satpol pp karena berjualan disiang hari. Banyak kaum pembela kebebasan berkomentar, kaum agamis berkomentar. Tapi jangan sedih di blog gue ini, gue ga bikin petisi ataupun komentar tentang itu,tapi gue cuman mau tulis diary gue aja.. huehuehe.. cusss..

Untuk pertama kalinya, gue menjalankan ibadah puasa di kota Ubud, Bali. Asal kalian tau ya rasanya bwedaaa ~~~~ πŸ˜€ kalo dulu pernah ngerasain puasa di Jakarta dan Semarang, dimana mayoritas penduduknya muslim semua, euforia ramadhan sunggu terasa. Disini udah tahu kan ya mayoritas apaaa ~~~ Hindu laaah.. Ngok.. Ubud sama Denpasar aja beda rasanya, pernah ngabuburit ke Denpasar, disana masih banyak masjid, masih bisa dengar adzan. Malah kemaren pas masuk Mall Galeria, di Matahari store nya lagu yang diputar lagu lagu islami. Bagaimana dengan di Ubud?

Asal kalian tau yes, di Ubud masjid ada cuman satu namanya Ubudiyah, adanya di Peliatan, Ubud. 10 menit dari Ubud Center. Gue tau itu juga gegara ada ibu ibu pake mukena naek motor di jam taraweh. Langsung aja itu ibu gue buntutin karena selama 4 bulan tinggal di Ubud ai belum pernah tahu dan liat yang namanya masjid. πŸ˜€ tapi gue nya ga taraweh hueheuheu soalnya ga bawa mukena juga.. ngek XD huehue.. Dulu sebelum aware adanya masjid, kayaknya ga pernah yang namanya denger suara adzan. Gue tinggal kurang lebih ya itu 10-15 menit dari masjid itu. Jadi ya wajar siy kadang suka ga denger adzan πŸ˜€ lumance jauh juga cyin… hehe..

Tapi jangan sedih, orang Hindu tuh juga punya panggilan sembahyang. Tri Sandhya nama nya. Doa ini dikumandangkan dari pura setiap jam 6 pagi, 12 siang dan 6 sore, bahkan di TV lokal setiap jam ini juga ditayangkan doa nya. Seengga-engga nya waktu sembahyangnya orang Hindu sama dengan jam jam sholat nya orang Islam juga. Jadi gua bersyukur juga sebagai pengingat sholat ai terutama kalo Tri Sandhya ini udah berkumandang jam 6 sore, pertanda waktu magrib (buka puasa) sudah dekat, jadi sudah waktunya menyiapkan es teh manis yang semanis gue :”> ngok

Bagaimana dengan cobaan? Jangan sedih juga, godaan banyak bangettt ga cuman warung makan kayak warungnya bu Saenih. Etdah semua disini mah buka seperti biasa. Ngeliat bule bule makan es krim sambil jalan, bau sate semerbak dari warung makan, minuman dingin melambai lambai dari kulkas mini market, belum lagi aurat aurat bule pada kemana mana. Tapi apa, justru nikmatnya puasa disitu. Bisa menahan godaan. TSEDAPPP kan gue. huahuahua. Dan alhamdulillahnya lagi even bos gua ngasih keluasaaan gue untuk istirahat siang more longer than usual. Katanya dia takut gua pingsan karena ga makan seharian.. huehuehue. jadi biasanya gue tidur siang gitu.. hehe.. saik kan yes~~~ Hari hari disini berjalan kayak biasa aja. Gada pengurangan jam kerja, ga kerasa banget lah pkoknya kalo lagi Ramadhan. Pernah hampir batal gegara cuaca panas banget dan harus wara wiri dijalanan. tapi sang patjar mengingatkan “5 hours more, you can do it sayang!” :’) sampe terharu di semangatin patjar yang notabene bule dan dia pun lagi belajar puasa meski setengah hari.

Tapi justru itu nikmatnya puasa, puasa itu hanya kita sendiri yang merasakan. Rasa syukur yang kita rasakan orang lain takkan pernah tahu. Ibadah yang tulus kita laksanakan pun orang lain takkan tahu. Allah yang Maha Tahu. Mau dimanapun menjalankan puasa, di kota mayoritas muslim, atau non muslim, yang penting niatnya “Nawaitu shouma ghodin β€˜an adaa-i fardhi syahri romadhoona haadzihis sanati lillaahi ta β€˜aala.” Amiin

Demikian yang bisa sampaikan, kalo mau lebih jauh lagi, message aja, nanti dijelaskan lagi diary nya πŸ˜€

wassalamualaikum.wr.wb

Dari Lubuk hati yang paling dalam

-S.A.O-