“Kiri ya Pah”

Lagi liat liat path sendiri, ternyata banyak juga kejadian kejadian yang udah gue post di akun private akika 😀 mungkin nanti akan banyak yang gue rewrite lagi disini.. itung itung biar perbanyak isi di blog ahahahay.. yuk mareee.. mungkin salah satu nya ini. cekidot sis bro..

Kejadiannya ini kalo diinget bikin malu malu kucing gitu. Waktu itu gue lagi naek angkot APB 03 jurusan Pasar Perumnas – Pupar, balik kerja, udah fasti lelah nya tak terkira jadi kekhilafan 96% pasti terjadi kalo sedang lelah. Didalam angkot ada gue, dan ada 4 orang lainnya yang roman romannya juga pada balik kerja. Sebenernya jarak tempuh dari tempat gue nyetopin angkot ke rumah ga terlalu jauh, cuman karena gua males jalan kaki gue memutuskan naek angkot aja. Ketika akan sampai ditempat tujuan, udah pasti harus ngasih tanda kan ya ke supir nya, biasanya kalo di angkot Jakarta siy tandanya bisa dengan ngetuk ngetuk atap angkotnya, atau dengan verbal contoh umumnya bilang “kiri ya bang”. Di angkot kali ini gue memutuskan pake cara verbal.  Tapi ya kadang persoalan mau setopin angkot suka ragu deh mau pake cara yang mana, kadang suka bikin degdegan juga kayak mau minta restu orang tua dari hubungan dua negara yang gue sedang jalani ini… ya keles jadi curhat.. ngok..Singkat cerita, gue udah mau sampe, dan yaitu gue memutuskan dengan cara verbal, dan terucaplah :

“Kiri ya Pah” — sesaat tertegun.

sedetik dua detik gue tak sadar apa yang sudah terucap dari lidah tak bertulang ini. Hingga gua tersadar oleh keempat penumpang yang mandang dan tersenyum kepada gue. Ingin rasanya melakukan pembelaan dan klarifikasi ke semua penumpang “maksud saya Kiri ya Bang” tapi itu cuman dalam hati aja dan dalam hati juga berdoa mudah-mudahan si bang supir kagak denger. Ketika angkot sudah berhenti dengan pasti, gue pun memberikan ongkos kepada sang supir. Tanpa dinyana, sang supir pun berucap ,

“Hati-hati ya MAH” *sambil tersenyum sumringah*

o_O gue sedikit terharu ketika angkot itu perlahan meninggalkan gue yang sedikit terpaku. Dan didalam keterpakuan gue baru menyadari ternyata supir angkot itu lebih peka daripada “papa jahat.3gp”. NGOK. BYE

 

Salam sayang.

-S.A.O-

Advertisements

Aku si Cowo Matang

image

Punya patjar bule yang sedang mendalami Bahasa Indonesia tuh gemes gemes pengen bikin buka daster deh bawaannya. Ngok. Seperti kejadian hari ini,  disaat lagi PMS, mood lagi swinging. Sang patjar membawa sesuatu yang bikin mesem mesem.

Patjar : “honey ini buat kamu” *sambil ngasih parfum*
Gueh: “wah makasih” :):)

*Pas liat merk* langsung sok sensi, karena gue emang suka dramma aja sik orangnya :):)

Oh so kamu beli ini karena kamu ingat dia hitam and aku hitam ya?

Patjar: “Oh bukan bukan, I didn’t mean it. Aku beli aja karena suka wanggi nya. Cocok buat kamu.”

Gueh: must be because my skin is hitam, zedih aku yank *balik badan sok dramma*

Patjar: “bukan sayang.. kamu cowo matang aja” *sambil elus elus rambut gue*
Gueh:  (((COWO MATANG)))…. yank sawo matang yank. kezel *trus pipis berdiri* . :'(:'(:'(:'(

Setelah bilang gitu bawaannya pengen pipis berdiri aja sekarang. Ngok. Bye!!

Salam sayang,
-S. A. O-

Posted from Lubuk hati yang terdalam